Laman

13 Mei 2016

Rumah



Ibu Papa sungguh belum pernah ama menemukan manusia sebaik kalian di dunia ini, sedari ama lahir ,ama selalu yakin betapa ibu dan papa berusaha mati-matian untuk membahagiakan ama.Itulah mengapa Allah menyuruh menghormati ibu sebanyak tiga kali dan terlebih dahulu .Papa sangat berarti dalam kehidupan ama.Sehat terus papa ibu semoga dalam lindungan Allah dan bisa menunaikan ibadah haji aaaaamiiiiin ya rabball alamin.

Masih lekat dalam diingatan ama,Ketika lulus SNMPTN.”Bagaimana mungkin melepas ama sekolah jauh di jawa ,sementara sedari tamat sd ibu sudah melepas ama sekolah di lubuk sikaping hanya pulang sekali seminggu.Kalo bisa di Padang atau Pekan Baru saja. Benar saja pada kenyataannya bukan tidak mandiri ama memang tidak bisa lepas dari ibu.Makasih ibu atas semuanya semoga ama bisa menjadi anak berbakti bagi ibu.Papa adalah lelaki paling baik di dunia. Satu-satunya lelaki yang tidak bisa melihat ama menangis bahkan merengek maaf papa terkadang ama masih sering menangis di depan papa.Papa sehat terus ya pa :’)

Sekarang ama ingin menghabiskan hari-hari ama dirumah bercengkrama hangat dengan ibu.Jika waktu  bisa diulang ama rindu suasana makan malam hangat dirumah, Papa  akan marah jika anak-anaknya tidak ikut makan malam. Jika papa dirumah hal yang paling sering dilakukan adalah makan siang dan malam bersama.Pagi lebih sering makan sendiri-sendiri karena ibu dan papa berangkat kesekolah.

Ibu adalah sosok paling telaten papa dan anak ibu   sangat bergantung pada ibu sampai hal terkecilpun selalu merengek pada ibu.Ibu betapa ama  rindu ibu ,rindu mendekap ibu ketika tiduran.Satu hal yang ingin ama lakukan ketika pulang nanti adalah tidur dekat ibu sebagaimana ibu selalu ingin tidur dengan ama ketika ama ngekost pertama kali dahulunya. Karena berada dipelukan ibu adalah hal paling ternyaman, mungkin itu adalah alasan mengapa uji adik bungsu tak ingin pisah tidur dengan ibu walaupun sudah kelas 5 SD.

Ibu bukanlah sosok yang memanjakan anaknya.Jika anak nya salah ia juga akan memarahi anaknya.Sewaktu itu disiang hari fauzi pun bercerita menghampiri aku yang duduk di beranda rumah.”Ama ,kecek ibu waktu ama ketek walaupun hujan-hujan ama nak nio libur pai mangaji do”.(Sewaktu kecil walaupun hujan ama tak ingin libur mengaji). Sewaktu kecil jujur ama lebih patuh pada guru mengaji.Karena jika hafalan tidak bertambah akan dimarahi dan di beri hukuman biasanya kalo perempuan hidungnya ditarik kalo lelaki telinga.

Begitulah ketika SD hal-hal yang paling dirindukan adalah mengikuti MTQ dan yang mengantarkan adalah lagi-lagi PAPA.Ibu terimakasih segala didikan ibu,maaf kan ama sering melawan kepada ibu.Terimakasih ibu sungguh hari ini ama ingin berada dirumah.




Posting Komentar